• EnglishFrenchGermanIndonesianItalianPortugueseRussianSpanish

Klikbabel.com


Lansia dengan Penyakit Kronis Tak Boleh Divaksinasi? Ini Kata Kemenkes

Jumat, 12 November 2021 | 07:18 WIB
Petugas kesehatan memeriksa kondisi kesehatan warga lanjut usia (lansia) sebelum mendapatkan vaksin COVID-19 di Puskesmas Kelurahan Petojo, Jakarta, Rabu (14/4/2021). [Suara.com/Angga Budhiyanto]

KlikBabel.com - Beredarnya kabar yang menyebut lansia dengan penyakit kronis seperti hipertensi dan diabetes tidak boleh mendapat vaksin Covid-19 karena risiko efek samping mendapat perhatian dari Kementerian Kesehatan (Kemenkes).

Juru bicara Vaksinasi Covid-19 dari Kementerian Kesehatan, dr Siti Nadia Tarmizi, menegaskan bahwa informasi itu sesat dan tidak benar.

"Informasi seperti lansia dengan banyak komorbid sebaiknya tidak mendapatkan vaksin karena akan mengalami efek samping itu masih ada. Ini membuat lansia ragu untuk divaksin," katanya, mengutip ANTARA.

Penegasan tentang informasi tidak benar ini juga datang dari dr. Dirga Sakti Rambe, seorang spesialis penyakit dalam dan juga pakar vaksin.

Ia mengatakan lansia meskipun mengidap penyakit kronis seperti diabetes dan hipertensi tetap boleh mendapat vaksinasi, asalkan sudah disetujui oleh dokter.

"Penyakit apapun termasuk penyakit kronis seperti gula, jantung, darah tinggi, dan kanker, itu semua boleh divaksin asal penyakitnya dalam keadaan terkontrol. Artinya pasien rutin berobat ke dokter, tidak ada keluhan berarti, dan dokter mengeluarkan surat rekomendasi," katanya.

Kabar-kabar sesat seperti ini yang membuat cakupan vaksinasi lansia di Indonesia masih rendah. Nadia mengatakan vaksinasi Covid-19 untuk lansia baru mencapai 43 persen dari target 21,5 juta lansia yang menjadi sasaran.

"Ini berbanding terbalik dengan semua sasaran. Kalau semua sasaran tinggal 40 persen dari target yang belum divaksin," kata Nadia.

Ia mengatakan baru 9,3 juta lansia yang telah menerima vaksin Covid-19 dosis pertama. Padahal, pasien dengan usia di atas 59 tahun berpotensi menderita Covid-19 dengan tingkat yang lebih parah sampai mengalami kematian.

"Jadi kita berharap bahwa vaksinasi pada lansia ini minimal dosis pertama sampai akhir Desember 2021," kata Nadia.

Sementara itu, baru Provinsi DKI Jakarta, Bali, Yogyakarta, dan Kepulauan Riau yang sudah memberikan vaksin Covid-19 dosis pertama kepada 50 persen lansia di daerahnya.

Di daerah lain, vaksinasi lansia baru mencapai 30 persen dari target, bahkan masih ada yang di bawah itu.

"Di Aceh, Sumatera Barat, dan Papua, angka vaksinasi lansia sangat rendah, belum sampai 20 persen," ucapnya.

Menurut Nadia, tingkat vaksinasi lansia yang rendah tersebut disebabkan antara lain oleh disinformasi yang diterima lansia sehingga mereka enggan divaksin.

Padahal stok vaksinasi untuk lansia dipastikan aman oleh pemerintah karena kelompok ini merupakan prioritas penerima vaksin. Vaksin untuk lansia pun telah dilaksanakan sejak Maret 2021 saat warga negara dengan usia lebih muda belum mendapatkan akses vaksinasi.

"Sejak Maret 2021, beberapa inovasi sudah kita lakukan termasuk misalnya kalau kita mengantar dua orang lansia, kita bisa mendapat vaksinasi. Saat itu vaksinasi usia non lansia, non tenaga kesehatan, dan non pekerja publik kan belum mulai," pungkasnya.

 

loading...


Penulis  : -
Editor    : septiani
Sumber : Suara.com