• EnglishFrenchGermanIndonesianItalianPortugueseRussianSpanish

Klikbabel.com


Studi Baru: Vaksin Pfizer 90 Persen Efektif Lawan Corona Bahkan Usai Enam Bulan

Rabu, 06 Oktober 2021 | 07:58 WIB
Petugas kesehatan menyiapkan vaksin Pfizer saat vaksinasi COVID-19 di Mal Cilandak Town Square, Jakarta, Rabu (1/9/2021). ANTARA FOTO/Fauzan

KlikBabel.com - Selama ini vaksin Pfizer menjadi salah satu yang paling banyak dicari. Ini karena vaksin tersebut dipercaya lebih unggul dari yang lainnya.

Kini sebuah studi baru terhadap lebih dari 3,4 juta penerima jab Pfizer telah mengkonfirmasi bahwa vaksinasi 90 persen efektif melawan penyakit COVID-19 yang parah selama setidaknya enam bulan setelah dosis kedua.

Ini adalah analisis terbaru yang didukung Pfizer dari obat mereka, diterbitkan Senin di jurnal medis Lancet dan dilakukan oleh para peneliti dengan Kaiser Permanente Southern California.

Temuan mereka mendukung studi awal keberhasilan Pfizer, termasuk satu yang dibagikan musim semi lalu yang juga menunjukkan perlindungan enam bulan terhadap gejala parah berdasarkan hanya 12.000 penerima vaksin.

Kemampuan vaksin Pfizer-BioNTech untuk melindungi terhadap infeksi turun hampir setengahnya — dari 88 persen pada satu bulan setelah dosis kedua, turun menjadi 47 persen — setelah enam bulan.

Namun, terlepas dari penurunan pertahanan suntikan terhadap penularan virus, itu tetap rata-rata 90 persen efektif melawan rawat inap karena COVID-19, termasuk varian Delta yang lebih agresif pada tahun 2021.

Selama masa studi, antara Desember 2020 dan Agustus 2021, hanya 5,4 persen yang melaporkan infeksi terobosan. Dan hanya sebagian kecil dari kelompok itu – 6,6 persen – berakhir di rumah sakit dengan COVID-19 meskipun telah divaksinasi.

“Pertimbangan untuk suntikan booster harus mempertimbangkan pasokan vaksin COVID-19 global karena orang-orang di banyak negara di dunia belum menerima seri vaksinasi primer," kata Sara Tartof, peneliti di Kaiser Permanente California Selatan.

“Studi kami menegaskan bahwa vaksin adalah alat penting untuk mengendalikan pandemi dan tetap sangat efektif dalam mencegah penyakit parah dan rawat inap, termasuk dari Delta dan varian kekhawatiran lainnya. Perlindungan terhadap infeksi memang menurun dalam beberapa bulan setelah dosis kedua, ”kata penulis utama studi tersebut Dr. Sara Tartof dalam sebuah pernyataan, lapor HealthDay.

Dia melanjutkan, meskipenelitian ini memberikan bukti bahwa kekebalan berkurang untuk semua kelompok umur yang menerima vaksin, Komite Penasihat [Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS] tentang Praktik Imunisasi telah menyerukan penelitian tambahan untuk menentukan apakah suntikan booster harus tersedia untuk semua kelompok umur yang memenuhi syarat untuk vaksin ini.

loading...


Penulis  : -
Editor    : septiani
Sumber : Suara.com