• EnglishFrenchGermanIndonesianItalianPortugueseRussianSpanish

Klikbabel.com


Kanker Payudara dan Serviks Ternyata Bisa Dicegah, Begini Caranya

Sabtu, 20 Februari 2021 | 16:51 WIB
Ilustrasi. (Sumber: Shutterstock)

KlikBabel.com - Kanker Payudara dan kanker serviks merupakan kanker yang paling banyak diidap perempuan Indonesia. Namun pengidap kedua jenis kanker ini biasanya baru mendapatkan pengobatan saat sudah berada pada stadium lanjut.

Padahal, berbagai upaya pencegahan dini dapat dilakukan untuk mendeteksi keberadaan kanker di dalam tubuh. Misalnya dengan memeriksa apakah ada benjolan di payudara, atau melakukan pap smear secara rutin.

“Kami mengajak masyarakat untuk selalu menerapkan gaya hidup sehat serta rutin melakukan pengecekan kesehatan agar berbagai penyakit dapat terdeteksi sedini mungkin. Deteksi dan penanganan yang tepat dari dokter yang berkompeten akan mempermudah proses penyembuhan,” ujar Head of Marketing Corporate Eka Hospita, Erwin Suyanto dalam acara webinar 'Between Women and Cancer' Eka Hospital, Selasa (20/2/2021).

Mencegah kanker serviks dan kanker payudara

Dokter Spesialis Kebidananan Konsultan Onkologi, Dr. Muhammad Yusuf, Sp.OG (K) Onk mengatakan 90 persen penyebab kanker adalah karena faktor lifestyle atau gaya hidup. Barulah sisanya 10 persen disebabkan oleh faktor genetik.

Misalnya kanker serviks, bisa saja kata dr. Yusuf ada bakat atau dasar kanker di dalam tubuhnya, namun saat infeksi bisa dicegah maka ia tidak akan bisa menjadi kanker.

"Pada kanker serviks ini belum infeksi, jadi kalau kita bisa jangan sampai terjadi inveksi, jadi kanker serviks ini jangan sampai terjadi," terang dr. Yusuf.

Mengingat penyebab kanker serviks adalah human papiloma virus (HPV), maka untuk mencegah kanker serviks adalah agar sampai perempuan terinfeksi virus tersebut, salah satunya dengan mendapatkan vaksin HPV.

Vaksin ini akan membuat tubuh membentuk antibodi, yang bisa melawan dan menetralisir saat virus HPV masuk ke tubuh.

Sedangkan pada kanker payudara bisa disembuhkan, saat perempuan sedari dini sudah bisa menemukan dan mendeteksi kanker pada stadium awal. Salah satu deteksinya dengan melakukan Sadari 'Periksa Payudara Sendiri'.

Periksa apakah ada benjolan yang terasa aneh di payudara, apabila terdapat benjolan tapi tidak terasa sakit, maka curigai itu sebagai kanker sebagai deteksi dini, lalu periksakan diri ke dokter spesialis.

"Terapi pertama wajib pergi ke dokter, kalau di stadium satu dideteksi kanker, itu bisa lebih mudah dikendalikan dan disembuhkan," papar Spesialis Bedah Konsultan Bedah Onkologi, dr. Alban Dien, Sp.B (K) Onk 

loading...


Penulis  : -
Editor    : septiani
Sumber : Suara.com