• EnglishFrenchGermanIndonesianItalianPortugueseRussianSpanish

Klikbabel.com


Terasa Terbakar Saat Buang Air Kecil, Waspadai 5 Sebab Berbahaya Ini

Sabtu, 05 September 2020 | 11:16 WIB
Ilustrasi.

KlikBabel.com - Pernahkah kamu merasakan sensasi terbakar saat tengah kencing atau buang air kecil? Hal itu memiliki nama medis yang disebut disuria.

Akibat kelainan ini, Anda mengalami nyeri yang menyengat saat buang air kecil. Ini membawa banyak ketidaknyamanan. Namun, dalam kasus yang parah, hal itu dapat memengaruhi ginjal dan kesehatan reproduksi Anda juga.

Oleh karena itu, sangat penting untuk menangani masalah ini sebelum berkembang menjadi masalah yang parah. Karena bisa jadi kondisi itu disebabkan oleh penyakit yang lebih berbahaya. Simak penjelasannya.

1. Mungkin menderita ISK

Ilustrasi menahan pipis (buang air kecil) atau nyeri haid. (Shutterstock)
Ilustrasi menahan pipis (buang air kecil) atau nyeri haid. (Shutterstock)

Bakteri, jamur, atau virus, ISK dapat bersifat apa saja, tetapi hampir selalu menyebabkan sensasi terbakar saat Anda buang air kecil.

“Kencing yang menyakitkan juga bisa karena radang saluran kemih. Uretra, kandung kemih, ureter, dan ginjal membentuk saluran kemih Anda. Ureter adalah saluran yang membawa urin dari ginjal ke kandung kemih. Peradangan di salah satu organ ini dapat menyebabkan rasa sakit saat buang air kecil ”, kata Dr Siddharth Kumar, M.Ch (Urologi dan Transplantasi Ginjal), Rumah Sakit Superspesialisasi Kabupaten, Lucknow.

Dia menambahkan, “Wanita lebih mungkin mengembangkan infeksi saluran kemih daripada pria. Ini karena uretra pada wanita lebih pendek daripada pada pria. Uretra yang lebih pendek berarti bakteri memiliki jarak yang lebih pendek untuk melakukan perjalanan untuk mencapai kandung kemih. "

2. Menahan urine terlalu lama
Tidak kencing terlalu lama dapat meningkatkan toksisitas kencing dan ketika Anda akhirnya mengosongkan kandung kemih, ada kemungkinan Anda akhirnya merasakan panas di sana.

Menahan kencing berarti mengakumulasi asam beracun di kandung kemih Anda. Asam ini tetap bersentuhan dengan lapisan kandung kemih Anda yang menyebabkan ruam dan nyeri. Saat Anda buang air kecil, itu cenderung bergesekan dengan dinding kandung kemih yang terluka dan membuat vagina dan uretra Anda sakit.

 

3. Keseimbangan pH Anda mungkin berada di limbo

ika Anda melakukan douching dan menggunakan pencucian vagina secara teratur, kemungkinan besar tingkat pH Anda terganggu yang pada akhirnya akan menyebabkan sensasi terbakar itu.

“Anda harus sangat selektif saat memilih sabun mandi dan sabun mandi. Terkadang, nyeri saat buang air kecil juga bisa disebabkan oleh produk yang Anda gunakan untuk daerah genital. Sabun, losion, dan mandi busa dapat mengiritasi jaringan vagina. Pewarna dalam deterjen dan produk lainnya juga dapat menyebabkan iritasi, menyebabkan nyeri saat buang air kecil, ”jelas Dr Kumar.

 
 

4. Anda mengalami dehidrasi

Minum air putih di pagi hari. (Shutterstock)
Minum air putih di pagi hari. (Shutterstock)


Urine adalah mekanisme alami tubuh kita untuk mengeluarkan racun dari tubuh Anda. Saat Anda minum air, racun ini terserap di dalamnya dan akhirnya keluar dari tubuh Anda.

Semakin banyak air yang Anda minum, semakin sedikit konsentrasi urin Anda. Tetapi, jika Anda minum kurang dari 7 hingga 8 gelas, yang merupakan batas yang ditentukan, kencing Anda menjadi lebih asam. Makanya, sakit saat dilepaskan.

5. Periksa apakah Anda mengidap IMS
Anda perlu terus memeriksa kesehatan seksual pasangan Anda untuk menghindari infeksi seksual karena itu juga bisa bertanggung jawab atas sensasi terbakar saat Anda buang air kecil.

“Anda mungkin juga mengalami rasa sakit saat buang air kecil jika mengalami Infeksi Menular Seksual (IMS). Beberapa IMS yang dapat menyebabkan nyeri saat buang air kecil termasuk herpes genital, gonore, dan klamidia. Penting untuk diskrining terhadap infeksi ini, terutama karena mereka tidak selalu memiliki gejala, ”kata Dr Kumar.

loading...


Penulis  : -
Editor    : Geges
Sumber : Suara.com