• EnglishFrenchGermanIndonesianItalianPortugueseRussianSpanish

Klikbabel.com


Takut Kiamat Sudah Dekat karena Corona, Pencuri Kembalikan Artefak Kuno

Rabu, 18 Maret 2020 | 14:30 WIB
ilustrasi hari kiamat. [Shutterstock]
Loading...

Klikbabel.com - Seorang lelaki di Israel yang tidak disebutkan namanya, mengembalikan artefak yang dicurinya 15 tahun silam. Alasannya karena si pencuri takut kiamat sudah dekat.

Dilaporkan Times of Israel, Senin (16/3/2020), artefak yang dicuri pria itu adalah batu katapel atau ballista berusia 2.000 tahun.

Batu berbentuk bulat seukuran bola bowling ini dikembalikan ke Taman Nasional Kota David, Yerusalem.

"Waktunya telah tiba untuk membersihkan hati nurani saya. Rasanya akhir dunia sudah dekat," kata pria anonim itu dalam siaran pers Israel Antiquities Authority (IAA), Senin (16/3).

Klik Juga : Viral Pasien Corona Roboh di Stasiun Duren Kalibata, KCI: Hoaks

Otoritas IAA tidak paham dengan maksud kiamat sudah dekat yang disebutkan pencuri itu.

Entah karena pandemi virus corona saat ini, atau ancaman eksistensial yang mendesak lainnya.

Namun karena kejadian ini, IAA memiliki kesempatan untuk mendesak para warga agar mengembalikan temuan arkeologis ke Perbendaharaan Negara. Karenanya, seluruh masyarakat bisa mendapat manfaat dari sana, kata IAA.

Sementara untuk batu katapel yang dikembalikan ini dibawa oleh pria bernama Moshe Manies, sebagai perantara. Ia diminta untuk tidak membocorkan identitas pencuri.

Menurut Manies, pencurian artefak ini terjadi 15 tahun yang lalu ketika dua pemuda berkeliling di taman melihat batu katapel, yang telah terlempar di benteng.

Dalam postingan Facebook-nya, Manies menulis, "Salah satu bocah lelaki membawa pulang salah satu batu itu. Kini dia menikah dan memiliki sebuah keluarga, dan memberi tahu saya bahwa selama 15 tahun terakhir batu itu sangat membebani hatinya".

Ia melanjutkan, "Dan sekarang, ketika mendekati Paskah, bersama dengan perasaan takut hari kiamat yang dihasilkan oleh virus corona, dia merasa waktunya sudah tiba untuk membersihkan hati nuraninya, dan dia meminta saya untuk membantunya mengembalikannya ke Israel Antiquities Authority".

Seorang inspektur di Unit Pencegahan Pencurian IAA, Uzi Rotstein, ditandai dalam salah satu komentar postingan Manies.

Mereka mengatur penyerahan artefak dengan cepat. Rotstein pun memuji pengembalian artefak ini.

Ia berkata, "Mengambil artefak dari konteks arkeologisnya berdampak negatif pada penelitian dan kemampuan untuk menyatukan teka-teki historisnya".

"Artefak yang berusia ribuan tahun ini adalah harta nasional kami. Mereka menceritakan kisah The Land dan siapa yang tinggal di sini sebelum kita, dan harus didokumentasikan dan ditampilkan," imbuhnya.

Yuval Baruch, arkeolog IAA menjelaskan dalam siaran persnya bahwa balista adalah bentuk senjata kuno yang digunakan oleh pasukan yang mengepung kota. Ballista digunakan untuk melempar batu atau anak panah agar pasukan di dinding benteng melarikan diri.

"Batu-batu balista yang ditemukan di Kota David kemungkinan besar berhubungan dengan pertempuran besar antara penduduk Yerusalem yang terkepung dan tentara Legiun Romawi, sekitar 70 M - tahun kehancuran Yerusalem," kata Baruch.

Loading...
loading...


Penulis  : -
Editor    : sella
Sumber : Suara.com