• EnglishFrenchGermanIndonesianItalianPortugueseRussianSpanish

Klikbabel.com


Medsos Disebut Perusak Mental, Remaja Ini Berjuang Sembuh

Minggu, 07 April 2019 | 15:17 WIB
Ilustrasi. (Foto : net)
Loading...

Klikbabel.com - Anoreksia adalah salah satu penyakit mental paling mematikan. Ini adalah penyakit yang bisa berdampak buruk seumur hidup dan dalam banyak kasus terbukti fatal.

Dalam beberapa tahun terakhir telah terjadi lonjakan mengenai gangguan makan dan pengaruh merusak media sosial pada banyak orang. Berbagai konten mengganggu yang mempromosikan dan mendorong perilaku berbahaya dapat ditemukan di seluruh internet, dan platform media sosial tertentu.

Emily Beaumont, remaja berusia 17 tahun, tahu seberapa merusak konten ini. Dia telah menghabiskan sebagian besar masa remajanya berjuang melawan anoreksia dan melukai diri sendiri.

Dia bahkan berulang kali dirawat di rumah sakit, dan kadang-kadang, takut akan hidupnya. Dia sangat ingin perubahan kebijakan media sosial dibuat untuk mencegah remaja lainnya tersandung konten online berbahaya.

"Gangguan makan saya dimulai ketika saya berusia sekitar 13 tahun. Ini dimulai dengan hanya mencoba makan lebih sehat dan berolahraga sedikit karena saya merasa gemuk - meskipun sebenarnya saya tidak gemuk," kata Emily kepada Metro.co.uk.

Kemudian, lanjutnya seperti yang dikutip kembali dari suara.com (Jaringan klikbabel.com), Emily mulai menimbang dirinya dan melihat angka di timbangan menurun, dia mulai bangga pada dirinya sendiri karena merasa sudah mencapai sesuatu.

"Berat badan saya terus turun dan saya makan lebih sedikit setiap hari. Orang tua saya berpikir saya tidak sehat sampai kita pergi ke dokter dan akhirnya saya mengaku saya sengaja melakukannya," kisah dia.

Berat badannya bahkan terus turun hingga saat ini, dan dia kembali dibawa ke rumah sakit untuk makan kembali. Pada 2015, Emily didiagnosis menderita anoreksia.

"Berat badan saya mulai bertambah, tetapi saya melihat antara anoreksia dan melukai diri sendiri. Saya mengalami banyak rawat inap untuk melukai diri sendiri. Saya sampai pada tahap di mana saya harus berbaring di tempat tidur untuk menghemat energi karena saya merasa semua tubuh saya bahkan tidak bisa berfungsi," kata dia lagi.

Emily mengatakan bahwa kondisinya diperburuk oleh apa yang dilihatnya secara online. Dia mengatakan postingan di Instagram menyebabkan kegelisahannya melonjak dan memberinya sesuatu yang dia butuhkan untuk menjadi lebih sakit.

"Instagram sulit bagi orang-orang yang memiliki gangguan makan karena kita bisa sangat kompetitif. Jika seseorang dengan anoreksia melihat, misalnya, orang lain yang mereka anggap 'lebih sakit' daripada mereka, mereka akan melakukan semua yang mereka bisa untuk mengalahkannya. Mengerikan sekali," ujar dia.

"Saya pernah berada di posisi itu dan saya membencinya, tetapi tidak ada yang dapat Anda lakukan karena suara di kepala Anda yang memberi tahu Anda semua hal-hal negatif ini dan Anda memercayainya," ujarnya.

Emily mengungkap bahwa Instagram penuh dengan akun dan tagar gangguan makan. Misalnya, jika Anda mencari makanan sehat atau yang serupa, di suatu tempat pada halaman tersebut akan ada tagar anoreksia atau gangguan makan lainnya.

Instagram mengatakan mereka bekerja keras untuk melindungi pengguna dan menghapus konten semacam ini segera setelah mereka diberitahu tentang hal tersebut.

"Tidak ada yang lebih penting bagi kami selain keselamatan orang-orang yang menggunakan Instagram. Kami tidak pernah mengizinkan konten yang mempromosikan atau mendorong gangguan makan dan akan menghapusnya segera setelah kami menyadarinya - baik melalui laporan dalam aplikasi atau teknologi yang kami miliki untuk membantu kami mendeteksinya," kata seorang juru bicara Instagram menjelaskan.

 

Emily mengatakan dia melihat banyak gambar tidak sehat yang menyamar sebagai inspirasi.

 

"Saya telah melihat begitu banyak posting di Instagram yang dapat merusak orang-orang dengan kelainan makan seperti hashtag thinspiration, yang sebagian besar menampilkan gadis-gadis yang kekurangan gizi," ungkapnya.

"Ada banyak akun yang secara aktif mendorong anoreksia. Ini mengejutkan saya, karena anoreksia adalah salah satu kondisi kesehatan mental yang paling mematikan. Ada juga akun yang digunakan orang untuk curhat tentang kondisi mereka. Sekarang, saya mengerti bahwa kita semua membutuhkan tempat untuk mengeluarkan perasaan kita, tetapi Instagram dan situs media sosial lainnya bukanlah tempat untuk itu," tambah dia.

Sebagai seorang remaja yang hidup pada zaman modern, hampir tidak mungkin untuk menjalani kehidupan tanpa media sosial atau internet. Tetapi ketika kesehatan mental Emily sedang dalam kondisi terburuknya, menghindari media sosial membuatnya jauh lebih baik.

"Ketika saya tenggelam dalam genggaman anoreksia, melihat foto-foto ini di Instagram benar-benar memicu sesuatu yang lebih buruk lagi," katanya saat sebut media sosial beri efek penyakit mental.

Loading...


Penulis  : -
Editor    : Rangga
Sumber : Suara.com