Klikbabel.com



Indonesia Aman dari Serpihan Satelite yang Jatuh

Senin, 02 April 2018 | 09:02 WIB Dibaca sebanyak 135 kali
Ilustrasi. Foto : Net

    Klikbabel.com, Jakarta - Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (LAPAN) memastikan, Indonesia aman dari kejatuhan serpihan Stasiun Ruang Angkasa pertama milik Cina, Tiangong-1, yang telah memasuki masa purna bakti. Menurut laman twitter LAPAN, lintasan terakhir Tiangong-1 akan berakhir di sekitar Samudera Atlantik dan telah melewati wilayah Indonesia.

    Menjelang jatuhnya stasiun tersebut, Tiangong-1 telah mengalami penurunan ketinggian rata-rata sebesar 3,2 kilometer per hari. Jika ketinggian mencapai 120 kilometer, maka stasiun itu akan dianggap mengalami "atmospheric reentry", sehingga dengan cepat akan jatuh menuju permukaan bumi.Proses "reentry" dari Tiangong-1 diperkirakan terjadi pada 2 April pukul 07.49 WIB plus minus dua jam.

    Panas dan tekanan yang dialami setelah "reentry" akan mengakibatkan Tiangong-1 pecah dan serpihan dari obyek tersebut bila tidak habis terbakar, akan menyebar pada area seluas ribuan kilometer. Sebelumnya, Pusat Pengendalian Ruang Angkasa Beijing (BACC) memperkirakan Tiangong-1 jatuh ke bumi antara 31 Maret hingga 4 April 2018.

    Tiangong-1 diluncurkan pada 29 September 2011 dan tugasnya berakhir pada 16 Maret 2016 setelah tidak memberikan sinyal apa pun ke bumi. Postingan LAPAN peninjauan jatuhnya Tiangong-1. Rentang orbit stasiun luar angkasa itu berada pada kisaran 43 derajat lintang utara hingga 43 derajat lintang selatan. Dengan demikian, orbit Tiangong-1 membentang luas di atas kawasan Amerika Utara, Amerika Selatan, Cina, Timur Tengah, Afrika, Australia, sebagian Eropa, Samudra Pasifik, dan Samudra Atlantik.



Penulis  : Hairul Asther
Editor    : A. Hairul
Sumber : Suara.com

Topik